Ketika situasi itu datang

Liburan ini,,aq berencana akan mengikuti beberapa kursus dan belajar memasak di rumah. Kenapa memasak? Karena aq udah umur 16 tahun dan sampai sekarang masakan terbaikku hanyalah nasi goreng (yang sebenarnya kata adikku kurang enak). Bapakku pernah bilang “Semua orang itu harus bisa pekerjaan standar,seperti memasak. Makan itu kebutuhan pokok manusia. Suatu saat jika harus hidup sendiri,akan sulit kalau kita tidak bisa memasak. Cuci baju,piring juga…bla bla bla”.

Tak disangka, mendadak situasi yang tidak pernah kubayangkan sebelumnya terjadi siang ini.

Hari ini, aq dan adik2ku libur (karena kemarin kami tidak diliburkan oleh sekolah kami). Orang tua kami pergi sejak pagi, karena ada acara di Unissula. Sekitar pukul 9.30, 2 teman Aad datang. Katanya sih, mau belajar kelompok. Kemudian kira2 pada pukul 10.00,mbak Azizah (rewang ibuku) pamit pulang ke kampungnya. Jadilah di rumah hanya ada 7 orang anak, dan aq menjadi anak tertua di rumah.

Kami (aq&adik2ku) sebelumnya biasa ditinggal oleh ortu kami. Kalau lapar, ada pembantu yang memasakkan. Kalaupun tidak ada pembantu, biasanya paling tidak di rumah sudah disediakan nuggets&indomie.Kalau cuma itu, kami bisa masak sendiri. Masakan besar biasanya sudah dimasak dan tinggal memanaskan.

Sekitar pukul12.30 aq terbangun dari tidurku(aq agak meriang,jadi hawanya pingin tidur terus). Melihat adik2ku yang sedang bermain, aq teringat bahwa saat itu adalah waktu makan siang. Tentunya adik2ku harus makan, apalagi ada teman2 Aad. Pasti dari pagi belum disuguhi apa2 sama adikku. Masa tamu tidak dimuliakan?

Segera aq membuka kulkas. ‘Duh,koq ga ada makanan nih.’,batinku.

“mbak,ada nuggets koq di kulkas. Ni tak ambilin.”,ujar Hakim(adikku yg paling kecil) padaku. Kemudian Hakim neyodorkan sebungkus nugget padaku. Yah,tinggal 3 doank!

Pikir,,pikir,,pikir,,,mbak Azizah tidak mungkin pergi tanpa meninggalkan apa2. Pasti ada sesuatu yang bisa dimakan. Aku ke dapur dan membuka2 kulkas dapur. Sama,,aq hanya menemukan tepung bumbu Sajiku. Tiba2….

“Mbak,,ini ada daging ayam fillet. Lumayan banyak. Digoreng aja.” seru ifah (adikku,kls 1 SMP). Alhamdulillah…

Pikir,,pikir,,pikir,,gimana cara masak ayam ini? Inget,,inget,,inget,,aq mengingat2 apa yang pernah dilakukan mbak Azizah. Aha! ayamnya dikasih tepung,,terus dimasukin ke telur yang udah dikocok,,terus dimasuki ke tepung lagi. Ah,gampang!! Tapi klo ga enak gimana? Akhirnya aq sm ifah bikin kesepakatan,,aq goreng beberapa dulu. Klo ga enak ya terpaksaa beliin indomie buat anak2. Klo enak ya digoreng ajah semua.

Ternyata, kenyataan tidak semudah yang dibayangkan. Tepung juga habis,padahal baru sedikit ayam yang telah diberi tepung. Heran, padahal klo mbak Azizah bikin ga seboros ini lho!

Akhirnya sampai pada tahap penggorengan, kali ini giliran ifah yang menggoreng. Goreng,,goreng,,goreng,,,kira2 udah mateng nih! waktunya mencoba! Eh ternyata enak lho! Wlow kurang mateng,,he5. Lhah,,tapi tepungnya abiez neh! Piye jal?!

Pikir,,pikir,,akhirnya aq memutuskan untuk menyuruh adikku untuk membeli tepung bumbu dan indomie di warung dekat rumahku. Eitt,,nyuruh adikku ini butuh perjuangan lho! Ga ada yang mau,coba?! Bahkan yang punya tamu pun ga mau (padahal dia kan yg harusnya nyuguhi tamunya). Alhamdulillah dieni&hakim menyanggupi untuk membelinya. Alhamdulillah juga,semalam aq sempat mengambil uang dr ATMku. Klo ga? Yo wes,,kelaparan di rumah.

Jadi rencananya,,aad&2 temannya dikasih ayam yang pertama aq goreng tadi. Klo mau tambah,,bisa pilih indomie ato ayam lagi. Tapi klo ayam mungkin agak lama nunggunya (maklum yg masak amatiran). Hakim aq gorengin nuggets aja,,dari tadi juga dia udah minta itu koq. Klo dieni,,dia sih semua doyan ya! Klo dikasih indomie malah seneng dia. Aq sama ifah,,gampang lah ntar!

Sementara adikku ke warung,,aq mandi&solat. Waktu adikku datang,,aq segera menggoreng nuggets untuk Hakim. Tanpa kusengaja (beneran lho,,biasanya juga ga gini!!) nuggetsnya GOSONG!!! Bahkan sampe hampir item2 gt. Aduuh,,maafkan aq Hakim. Melihat ini,,dengan tersenyum Hakim berkata

“Ga apa2,Aq suka yang gosong2 mbak!”

Hakim,,makasih ya mau maafin kakakmu yg teledor ini…

13.45,keadaan sudah cukup terkendali. Sekarang giliranku&Ifah untuk makan. Berbekal pengalaman (holoh),aq dan ifah lebih berhati2 baik saat memberi tepung maupun saat menggoreng. Saat itu,,Kepala Sekolah Dasar P. Diponegoro (lengkap amat ya nulisnya) yang terletak di depan rumahku pas main ke rumah. Karena sudah sangat akrab,beliau langsung aja nyelonong ke dapur. Berikut ini percakapan aq,ifah dan bu kepsek

Bu kepsek (BK) :Masak apa nih mbak biba?Ini ayamnya diapain?Mbak Azizah kemana?

Beebob (B) : Biasa aja koq bu,daging ayam fillet dikasih tepung terus digoreng. (menjawab dengan gaya koki profesional) Mbak Azizah pulang kampung.

BK : (melihat ke teflon,,kaya detektif yg lagi nyelidiki sesuatu) Pake tepung apa?

B : tepung bumbu biasa

BK : Masa?! Wah ini pasti ada yang salah nih (masih sambil ‘menyelidiki’). Oh! Pasti pakenya tepung maizena kan.

B : (ya ampun gw kan udah blg klo pake tepung bumbu biasa) Ga koq,,klo aq ini cm pake tepung sajiku. Yaa emank sih klo mbak Azizah yg bikin keliatan crispynya. Klo ini malah ga keliatan kaya ayam tepung. Mungkin klo mbak Azizah pake tepung maizena.

BK (beralih ke ifah yang sudah menyantap ayam gorengnya) : Ifah makan apa? Oh,ayam juga? (‘menyelidiki’ ayam di piring ifah)

BK : Belum matang ini ayamnya..!! Neh,,liat. Gimana atuh (beliau orang sunda) mbak biba gorengnya?

GUBRAK!!! Jadi dari tadi ayam yang selama ini kami anggap sudah sangat enak itu ternyata belum mateng? *wink* jadi pusing saia…soalnya selama ini aq yang paling menentang pembelian sate ayam krn dagingnya kurang matang, selama ini aq yang paling takut keluargaku(dan aq) kena flu burung…..

“Mboh ah mbak!! Lagian kita klo mw makan kan baca bismillah? Kata ibu klo baca bismillah kan insyaAllah dilindungi Allah&dikasih keberkahan! ” kata Ifah.

I see…. Tapi setelah itu aq lebih lama menggoreng ayam ini(yg digoreng pas bu kepsek dateng). Dan setelah dimakan….

GA ENAK!! Malah enakan yang sebelumnya!!

Jadi yg bener yg mana seeeeeeeeeeh?!

7 pemikiran pada “Ketika situasi itu datang

  1. hahaha…
    aku malah gak bisa masak nasi goreng… dulu juga pernah ngekos tapi makan beli mulu, or dimasakin pembantu yg jaga kos2an. ayam goreng tepung? wekx… belum pernah bikin..

    yah.. itung2 pengalaman lah bill

  2. aduh beep….
    klo aku yg dirumah cmn sendirian sm adikku, aku suruh ajah dia makan biskuit yg banyak, ato minum susu ato ngemil apalah, makan nasinya klo mama udah pulang, pdhl adikku cmn 1, tp biba hebat lho bs menjinakkan adik2nya..

  3. @ koki ayam crispy a.k.a mbak ari :
    makasih mbak,,,ya pgnnya juga gt tapi aq kasian sm adik2,,pada doyan makan semua! ga kenyang mereka klo cm mkn biskuit.

    @ mas huda :
    lha terus bisanya masak apa mas?

    @ mbak Tia :
    iya,,insyaAllah aq main lagi ke tempat mbak Tia.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s